• header
  • sman gnk
  • Gapura Sekolah
  • Milad2
  • Wahidin Halim
  • Milad7
  • Sanitasi Sekolah 202
  • PAWAI KARNAVAL MILAD
  • Taman Sekolah 2020
  • OVJ
  • Paturay Tineung
  • Paturay Tineung
  • Perpisahan1
  • Perpisahan2
  • Lomba
  • Upacara
  • UPacara MOP
  • 3M
  • Pakai Masker

Selamat Datang di Website SMA NEGERI 1 GUNUNGKENCANA | Terima Kasih Atas Kunjungannya.

PEMERINTAH PROVINSI BANTEN

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

UNIT PELAKSANA TEKNIS

SMA NEGERI 1 GUNUNGKENCANA

Jl. Raya Gunungkencana – Cijaku Km. 03, Kab.Lebak 42354

 

 

TATA TERTIB PESERTA DIDIK

SMA NEGERI 1 GUNUNGKENCANA

 

BAB I

HAK DAN KEWAJIBAN

SERTA JAMINAN PERILAKU PESERTA DIDIK

 

Pasal 1

 

  • Tiap-tiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan dan pengajaran sesuai dengan Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 31 ayat 1.
  • Peserta didik berhak mendapatkan pendidikan dan pengajaran sesuai jadwal yang telah ditetapkan oleh sekolah.
  • Peserta didik berhak mendapatkan layanan bimbingan dan konseling baik secara individual maupun kelompok sesuai dengan kebutuhan peserta didik.
  • Setiap peserta didik dapat menikmati semua fasilitas yang sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh sekolah, dengan berlandaskan dan menurut tata tertib yang berlaku untuk mencapai cita-cita yang setinggi-tingginya.
  • Peserta didik dapat menyampaikan buah pikiran, keinginan dan perasaan melalui tata cara organisasi (OSIS) yang telah ditetapkan sekolah untuk kebaikan proses kegiatan belajar mengajar.
  • Setiap peserta didik mempunyai kewajiban untuk bersama-sama menjunjung tinggi nama baik, pribadi, keluarga, dan sekolah.
  • Setiap peserta didik dijamin oleh sekolah untuk mendapatkan perlakuan yang sama oleh setiap guru, karyawan, dan kepala sekolah selama peserta didik yang bersangkutan berkelakukan baik dan mematuhi tata tertib sekolah.
  • Peserta didik yang merasa mendapat perlakukan yang tidak sesuai dengan haknya, dapat mengajukan usul kepada pihak sekolah, secara lisan maupun tulisan. Masalah pribadi disampaikan secara pribadi, masalah kelas disampaikan oleh ketua kelas dan masalah keseluruhan peserta didik disampaikan oleh pengurus OSIS kepada kepala sekolah atau melalui mediator lainnya (Wakasek, Guru BK, Wali Kelas, atau Pembina), sesuai dengan karakteristik permasalahan yang dihadapi.

 

BAB II

KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR

 

Pasal 2

 

  • Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) berlangsung dari hari senin hingga kamis, sejak pukul 07.15 WIB s.d. pukul 30 WIB kecuali untuk kelas XI hari senin - selasa sampai pukul 16.15, dan untuk hari jum’at, dimulai dari pukul 07.15 wib. s.d. pukul 11.15 wib.
  • Setiap kegiatan pembelajaran, sejak pelajaran pertama hingga pelajaran terakhir, peserta didik wajib mengawali dan mengakhirinya dengan berdo’a dipimpin oleh ketua kelas.
  • Setiap peserta didik harus membawa dan menyiapkan sendiri alat-alat/perlengkapan untuk belajar.
  • Setiap peserta didik harus bersungguh-sungguh mengikuti pelajaran dengan aktif, mendengarkan, memperhatikan, bertanya, menjawab, aktif berdiskusi, mengerjakan tugas, dan tugas-tugas belajar lainnya yang diberikan oleh guru.
  • Setiap peserta didik harus menjaga ketenangan dalam belajar di kelas.
  • Apabila 10 menit setelah bel masuk/pergantian pelajaran, guru yang mengajar belum masuk, maka piket/pengurus kelas wajib menghubungi guru yang bersangkutan atau guru piket.
  • Pada setiap pergantian pelajaran, peserta didik harus tetap berada di dalam kelas.
  • Bila karena sesuatu hal guru berhalangan hadir untuk mengajar di kelas, maka peserta didik tetap tenang di kelas dan mengerjakan tugas yang diberikan atau belajar mandiri di perpustakaan atas seizin guru piket.

 

Pasal 3

 

  • Setiap peserta didik dilarang mengerjakan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan mata pelajaran yang sedang diajarkan/dipelajari.
  • Selama KBM berlangsung peserta didik dilarang berpindah-pindah tempat tanpa seizin guru yang mengajar.
  • Setiap peserta didik dilarang meninggalkan KBM yang sedang berlangsung tanpa seizin guru yang sedang mengajar.
  • Peserta didik dilarang mengobrol, bersenda gurau, berceloteh, tidur, atau berbuat sesuatu yang mengganggu kegiatan belajar mengajar yang sedang berlangsung.
  • Pada waktu ulangan peserta didik dilarang mencontek.
  • Peserta didik tidak diperkenankan makan dan minum di kelas.

 

 BAB III

KETERTIBAN

 

Pasal 4

 

  • Peserta didik wajib masuk, belajar, dan pulang sekolah sesuai dengan jadwal yang ditetapkan.
  • Peserta didik diwajibkan hadir di sekolah 15 (lima belas) menit sebelum KBM dimulai.
  • Peserta didik harus berada di sekolah selama KBM berlangsung.
  • Peserta didik masuk dan keluar sekolah secara tertib dan teratur dengan melalui/melewati jalan yang disediakan.
  • Peserta didik yang terlambat, wajib lapor kepada guru piket untuk mendapatkan izin masuk dan selanjutnya menghubungi guru kelas. Diperbolehkan masuk mengikuti pelajaran atau harus menunggu, tergantung kebijakan guru yang bersangkutan.
  • Peserta didik harus tetap berada di dalam lingkungan sekolah pada saat istirahat.
  • Bila peserta didik sakit atau sesuatu hal yang berakibat harus meninggalkan sekolah, yang bersangkutan harus lapor kepada guru piket/kepala sekolah untuk mendapatkan izin.

 

Pasal 5

 

  • Bila peserta didik tidak masuk sekolah karena sakit selama 1 (satu) atau 2 (dua) hari, orang tua/wali peserta didik harus menyerahkan/mengirimkan surat keterangan sakit ke sekolah. Bila peserta didik tidak masuk sekolah karena sakit selama lebih dari 2 (dua) hari, harus menyerahkan/mengirimkan surat keterangan dari dokter atau orang tua/wali datang ke sekolah untuk memberikan konfirmasi.
  • Bila peserta didik tidak masuk sekolah karena hal lain selama 1 (satu) hari, harus ada pemberitahuan dari orang tua/wali dan apabila lebih dari 1 (satu) hari, orang tua/wali wajib memintakan izin kepada kepala sekolah.
  • Setiap surat pemberitahuan sakit atau ijin tidak masuk sekolah baik atas nama orangtua/wali atau dari dokter, ditujukan kepada petugas piket untuk mendapatkan disposisi/pengesahan dari petugas piket yang kemudian diteruskan ke pengurus kelas untuk disampaikan ke guru mata pelajaran. Surat keterangan ijin tanpa disposisi dari petugas piket, dianggap tidak sah dan tidak berlaku.
  • Bagi peserta didik yang 3 (tiga) hari berturut-turut tidak hadir tanpa alasan/keterangan, sekolah akan mengundang orang tua untuk memberikan konfirmasi. Apabila undangan tidak dipenuhi, peserta didik selama 7 (tujuh) hari berturut-turut tidak hadir dan orang tua tidak memenuhi undangan/panggilan pihak sekolah lebih dari 3 (tiga) kali panggilan, maka peserta didik tersebut dikembalikan ke orang tua/dianggap mengundurkan diri.
  • Kehadiran peserta didik kurang dari 80% tiap bulannya atau dalam 1 (satu) semester, dapat mengakibatkan peserta didik :
    1. Tidak dapat diikutsertakan dalam PAS/PAT.
    2. Tidak diperkenankan mengikuti US/UN.
    3. Tidak naik kelas/tidak lulus.
    4. Dikembalikan kepada orang tua.

Pasal 6

 

  • Peserta didik dilarang membawa dan atau menghisap rokok di dalam dan di sekitar lingkungan sekolah pada jam KBM, dan atau pada saat memakai atribut/identitas sekolah, dan atau pada saat sedang mengikuti kegiatan sekolah yang diselenggarakan di luar jam KBM dan meskipun sedang tidak menggunakan atribut/identitas sekolah.
  • Peserta didik diperbolehkan menggunakan handphone selama dilingkungan sekolah dengan pengawasan oleh Dewan Guru dan Staff TU.
  • Peserta didik dilarang memarkirkan kendaraan di luar area parkir sekolah, dengan ketentuan harus datang sebelum pintu gerbang sekolah ditutup/dikunci (paling lambat pukul 07.30 WIB.)
  • Peserta didik dilarang menikah selama mengikuti pendidikan di SMA Negeri 1 Gunungkencana.

 

Pasal 7

 

  • Peserta didik dilarang masuk WC yang bukan peruntukkannya.
  • Peserta didik dilarang memasuki ruangan yang dilarang baginya.

 

BAB IV

KEAMANAN

 

Pasal 8

 

  • Setiap peserta didik wajib menjaga keamanan dirinya dan keamanan lingkungannya (pendidik, pegawai, dan sesama teman), sehingga bebas dari rasa takut lahir dan bathin.
  • Setiap peserta didik wajib mengawasi, menjaga, dan memelihara barang-barang miliknya, milik kawannya, serta milik sekolah agar tidak rusak atau hilang.

 

Pasal 9

 

  • Peserta didik dilarang membawa senjata tajam/senjata api/senjata lainnya yang membahayakan dirinya maupun orang lain ke sekolah.
  • Peserta didik dilarang memiliki, meminjamkan, membawa barang-barang yang merusak akhlak/moral yang bersifat pornografi, baik yang berupa media cetak, elektronik, maupun lainnya.
  • Peserta didik dilarang menggunakan, memiliki, membawa, serta mengedarkan minuman keras dan Napza (Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif) atau lainnya yang tidak layak/berbahaya untuk dikonsumsi.
  • Peserta didik dilarang mengikuti/menjadi anggota perkumpulan/organisasi yang bertentangan atau tidak sesuai dengan tujuan pendidikan.
  • Peserta didik dilarang bertengkar, berkelahi, atau tawuran baik dengan warga satu sekolah, warga sekolah lain atau dengan warga masyarakat lainnya.
  • Peserta didik dilarang ikut terlibat dalam kegiatan politik praktis.
  • Peserta didik dilarang bertindak kasar/tidak sopan baik terhadap teman, pegawai sekolah, orang tua, maupun orang lain.
  • Peserta didik dilarang mencuri, menipu, dan memeras temannya atau orang lain.
  • Peserta didik dilarang membawa, menerima orang luar ke lingkungan sekolah tanpa seizin pihak sekolah.

 

 BAB V

KEBERSIHAN

 

Pasal 10

 

  • Peserta didik wajib menjaga kebersihan badan, tidak berkuku panjang, dan bagi putra tidak berkumis atau berjanggut.
  • Peserta didik wajib berpakaian bersih, sopan dan rapih sesuai dengan ketentuan sekolah.
  • Peserta didik wajib menjaga kebersihan kelas, halaman, WC, dan ruang lainnya.
  • Kelas wajib membuat daftar piket harian dan mingguan serta jadwalnya dipasang di kelas.

 

Pasal 11

 

  • Peserta didik dilarang mencoret-coret/mengotori dinding/pagar/jendela/pintu/kursi/meja dan benda-benda lainya yang ada di lingkungan sekolah.
  • Peserta didik dilarang merusak alat-alat kebersihan kelas/sekolah.

 

BAB VI

KEINDAHAN

 

Pasal 12

 

  • Peserta didik wajib memelihara dan menjaga tanaman dan bunga di lingkungan sekolah.
  • Peserta didik diwajibkan menghiasi ruangan kelasnya yang sesuai dengan tujuan pendidikan.
  • Peserta didik wajib menghias meja guru dengan taplak meja dan bunga.
  • Tas sekolah harus bersih dari coretan yang tidak semestinya/tidak pantas.
  • Buku-buku pelajaran wajib disampul dengan plastik agar tampak bersih dan tidak dtulisi dengan tulisan-tulisan yang tidak pantas dan tidak mencerminkan pendidikan.

 

Pasal 13

 

  • Peserta didik dilarang berdandan secara berlebihan/mencolok. Bagi putra, rambut disisir rapih tidak menutupi telinga, kerah, dan dahi, serta tidak dicat.
  • Peserta didik putra dilarang menggunakan perhiasan seperti kalung, gelang, anting.giwang, cincin, atau barang-barang berharga lainnya.
  • Peserta didik putri dilarang memakai perhiasan, memakai alat-alat kecantikan seperti eyes shadow, bulu mata palsu, cat bibir, cat kuku, dan sebagainya.

 

BAB VII

KEKELUARGAAN

 

Pasal 14

 

  • Setiap peserta didik SMA Negeri 1 Gunungkencana adalah anggota keluarga besar SMA Negeri 1 Gunungkencana, yang harus menegakkan ukhuwah islamiyah dan tenggang rasa kepada sesama warga sekolah dan warga sekitar.
  • Setiap peserta didik harus mau dan mampu menghidupkan belajar bersama dan kerja sama.
  • Setiap peserta didik harus mau dan mampu menghidupkan semangat kepedulian terhadap sesama warga sekolah dan warga sekitar.
  • Setiap peserta didik wajib bersikap sopan dan ramah kepada seluruh warga sekolah, orang yang lebih tua, dan tamu.

 

BAB VIII

P A K A I A N

 

Pasal 15

 

  • Setiap peserta didik wajib memakai pakaian seragam anak sekolah (PSAS) dengan ketentuan sebagai berikut:
    1. Hari Senin dan Selasa

Putra :   Kemeja putih lengan pendek, celana panjang abu-abu, dasi, atribut lengkap (lokasi sekolah, logo sekolah, logo kelas, logo OSIS), serta kaos kaki warna putih.

Putri  :             Kemeja putih lengan panjang, rok abu-abu panjang, jilbab putih polos, dasi, atribut lengkap (lokasi sekolah, logo sekolah, logo kelas, logo OSIS), serta kaos kaki warna putih. 

2. Hari Rabu dan Kamis

Putra :   Pakaian khas sekolah (batik) lengan pendek, celana panjang hitam, serta kaos kaki warna putih.

Putri  :   Pakaian khas sekolah (batik) lengan panjang, rok hitam panjang, jilbab hitam polos, serta kaos kaki warna putih.

3. Hari Jum’at

Putra  :   Pakaian pramuka lengan pendek, celana panjang coklat tua, atribut lengkap, serta kaos kaki warna hitam.

Putri   :   Pakaian pramuka lengan panjang, rok panjang, jilbab coklat tua/gelap polos, atribut lengkap, serta kaos kaki warna hitam.

  •  Pakaian seragam (berikut dasi dan topi) harus bersih, rapih, bebas dari coretan, tulisan, sobekan, dan atau tambalan yang tidak semestinya.
  • Kemeja dimasukkan dan memakai ikat pinggang warna hitam.
  • Panjang celana (bagi putra) atau rok (bagi putri) harus menutup mata kaki. Disarankan menggunakan rok model rempel (untuk keseragaman).
  • Sepatu warna hitam/dominan hitam.
  • Pada saat upacara bendera, peserta didik diwajibkan menggunakan topi SMA Negeri 1 Gunungkencana.
  • Pada jam pelajaran olahraga, peserta didik diwajibkan memakai seragam olahraga yang ditentukan oleh sekolah dan hanya dipakai pada saat jam pelajaran olahraga.
  • Setiap hari rabu, peserta didik yang aktif mengikuti kegiatan eks-kul, diperbolehkan menggunakan seragam khas masing-masing eks-kul.

 

Pasal 16

 

  • Peserta didik dilarang memakai/menggunakan PSAS/seragam olahraga yang bukan seragam SMA Negeri 1 Gunungkencana.
  • Peserta didik dilarang memakai jaket, rompi, switer di kelas/lingkungan sekolah, kecuali atas anjuran dokter karena sakit.
  • Peserta didik dilarang memakai atribut/pakaian lainnya yang tidak sesuai dengan ketentuan sekolah.
  • Peserta didik dilarang memakai celana model pencil, bagian bawah lipatan jahitan dilepas, diberi resleting, dan menggantung atau panjang di atas mata kaki (untuk putra). Dilarang menggunakan rok ketat, terkesan sempit, dan menggantung atau panjang di atas mata kaki (bagi putri).
  • Peserta didik dilarang menggunakan sepatu dengan model sandal, sepatu slop, atau sepatu lars saat KBM berlangsung serta di lingkungan sekolah, serta dilarang menggunakan sandal kecuali dengan alasan sakit dan diberi ijin oleh petugas piket.

 

BAB IX

UPACARA BENDERA

 

Pasal 17

 

  • Setiap peserta didik wajib mengikuti upacara bendera hari senin dan hari-hari besar nasional sesuai dengan peraturan dari Ditjen Pendidikan Dasar dan Menengah, Diknas, dengan memakai PSAS SMA Negeri 1 Gunungkencana dengan lengkap.
  • Petugas upacara bendera setiap hari senin adalah kelas yang ditunjuk secara bergiliran berdasarkan jadwal yang telah ditetapkan.
  • Peserta didik yang tidak mengikuti upacara dan atau datang terlambat akan dikenakan sanksi berupa teguran serta melakukan aktivitas-aktivitas yang bersifat mendidik.

 

BAB X

ORGANISASI PESERTA DIDIK

 

Pasal 18

 

  • Di dalam lingkungan sekolah hanya ada satu organisasi yaitu Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) dengan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga khusus, dan setiap peserta didik wajib menjadi anggota aktif.
  • Peserta didik yang memasuki organisasi di luar sekolah, wajib memberitahukan atau melapor tentang keanggotaannya kepada pihak sekolah.
  • Setiap kelas harus memiliki susunan pengurus kelas yang diketuai salah seorang peserta didik sebagai hasil pemilihan secara demokratis di bawah bimbingan/persetujuan guru/wali kelas.
  • Ketua kelas terpilih dan stafnya bertanggung jawab atas keamanan, ketertiban, kebersihan, keindahan, kekeluargaan, dan kerindangan di kelas dan di lingkungan kelasnya.
  • Sekretaris kelas harus mengisi agenda kelas, buku absen, dan menyimpan surat-surat pemberitahuan ketidakhadiran peserta didik setelah diketahui oleh wali kelas/kepala sekolah.

 

BAB XI

KEGIATAN EKSTRAKURIKULER

 

Pasal 19

 

  • Setiap peserta didik wajib mengikuti kegiatan ekstrakurikuler pramuka dan memilih salah satu kegiatan ekstrakurikuler lainnya yang dilaksanakan oleh sekolah.
  • Setiap peserta didik wajib mengikuti latihan-latihan ekstrakurikuler yang diikutinya, sesuai jadwal yang telah ditentukan oleh sekolah.
  • Penyelenggaraan kegiatan ekstrakurikuler di luar kegiatan sekolah harus terlebih dahulu mendapat izin kepala sekolah dan orang tua.
  • Pengadaan seragam dan alat-alat yang diperlukan dalam kegiatan ekstrakurikuler yang sifatnya keperluan pribadi sepenuhnya ditanggung oleh peserta didik/peserta.
  • Setiap peserta didik wajib mengikuti kegiatan pendidikan keagamaan yang diselenggarakan oleh sekolah.
  • Setiap peserta didik wajib mengikuti pelajaran tambahan yang diprogramkan sekolah melalui kegiatan ekstrakurikuler.
  • Setiap peserta didik harus berpartisipasi aktif dalam kegiatan class meeting atau lomba-lomba lain.

 

 BAB XII

SANKSI - SANKSI

 

Pasal 20

 

 

Sanksi dikenakan kepada peserta didik, apabila peserta didik melakukan pelanggaran terhadap ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam tata tertib ini maupun ketentuan yang dikeluarkan oleh Diknas. Adapun sanksi yang dikenakan adalah sebagai berikut :

  • Teguran/peringatan lisan

Berlaku bagi peserta didik yang melakukan pelanggaran tata tertib dalam bentuk apapun, sebagaimana yang tertuang dalam tata tertib siswa.

  • Teguran/peringatan tertulis

Berlaku bagi peserta didik yang melanggar aturan dan telah mendapat teguran/peringatan lisan sebanyak tiga kali. Teguran/peringatan tertulis ini disertai dengan undangan orang tua/wali peserta didik.

  • Skorsing dalam jangka waktu tertentu

Berlaku bagi peserta didik yang telah mendapat teguran/peringatan tertulis, disertai dengan tugas belajar serta diketahui oleh orang tua/wali peserta didik.

  • Dikembalikan ke orang tua

Berlaku bagi peserta didik yang sudah tidak mengindahkan tata tertib ini atau melanggar aturan hukum.

 

Pasal 21

 

Secara khusus peserta didik dikembalikan ke orang tua, apabila:

  • Melakukan tindakan asusila yang mencemarkan nama baik sekolah, baik dilakukan di lingkungan sekolah maupun di luar lingkungan sekolah.
  • Menggunakan dan atau mengedarkan narkoba baik di lingkungan sekolah maupun di luar lingkungan sekolah.
  • Berkelahi, mabuk, mencuri, atau melakukan tindak kriminal lainnya yang bertentangan dengan hukum, yang kasusnya diproses secara resmi hingga menyebabkan jatuhnya vonis dari lembaga peradilan.
  • Terbukti terlibat dalam kegiatan tawuran.

 

BAB XIII

TAMBAHAN

 

Pasal 22

 

Benda-benda yang tidak ada kaitannya dengan KBM (handphone, sweeter, alat kecantikan, dll) yang dibawa serta dipergunakan pada saat KBM berlangsung, akan disita oleh sekolah dan hanya dapat diambil oleh orang tua.

 

BAB XIV

P E N U T U P

 

Pasal 23

 

  • Semua pelanggaran yang tidak tercakup dalam tata tertib ini menjadi tanggung jawab sendiri dan terhadapnya akan berurusan dengan kaidah-kaidah hukum yang berlaku di negara Republik Indonesia baik yang bersifat perdata maupun pidana.
  • Ketentuan-ketentuan lain yang belum tercantum dalam tata tertib peserta didik ini, tetapi bersifat menunjang terhadap pendidikan akan diatur kemudian.

 

Pasal 24

 

Peraturan tata tertib SMA Negeri 1 Gunungkencana ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.

 

 

Ditetapkan di      :     Gunungkencana

Pada tanggal      :         Juli 2018

 Kepala Sekolah,

  

 

Dadang Suryaman, S.Pd.,MM.Pd.

NIP. 19650307 1098803 1 016